Begini Cara Membeli ETF untuk Pemula

ruangluas.com – atau Exchange Traded Funds persis seperti namanya adalah dana yang diperdagangkan di bursa, umumnya untuk melacak indeks tertentu.

Saat berinvestasi di ETF , kamu mendapatkan sekumpulan aset yang dapat dibeli dan dijual di jam-jam tertentu—untuk menurunkan risiko dan eksposur sambil membantu mendiversifikasi portofolio kamu.

dapat menjadi titik masuk yang sangat baik ke pasar saham bagi investor baru atau pemuala. ETF tergolong lebih murah dan biasanya memiliki risiko lebih rendah daripada saham individu karena satu dana memiliki koleksi investasi yang beragam.

Dalam siniar CUAN bertajuk yang dapat diakses melalui , Joice Tauris Santi, Penulis, mengatakan bahwa untuk mulai berinvestasi di saham luar negeri membutuhkan keberanian dan pengetahuan yang luas.

Joice juga menjelaskan ETF Index Funds adalah investasi yang menjanjikan, mudah, dan aman. Ia pun juga menerangkan tentang risiko dan perbedaan ETF dari instrumen investasi lainnya.

Lantas, bagaimana cara membeli ETF? Melansir , berikut yang bisa kamu lakukan sebagai pemula dalam membeli ETF.

1. Buka Akun Pialang

Sebagai pemula, tentu yang kamu perlukan pertama adalah akun pialang. Akun tersebut bertujuan untuk membeli dan menjual sekuritas seperti ETF.

Untuk menyaring dan berinvestasi dalam ETF tertentu yang kamu inginkan, kamu memerlukan akun pialang di pialang daring.

Jika kamu belum memilikinya, cari informasinya terlebih dahulu dan pilihlah yang menurut kamu terpercaya. Kamu dapat melakukannya secara daring, dan banyak broker tidak memiliki minimum akun, biaya transaksi, atau biaya tidak aktif.

Ketika kamu membuka akun, maka kamu juga akan membuka rekening untuk akun tersebut. Mungkin terdengar menakutkan, tetapi sebenarnya tidak berbeda dengan membuka rekening bank.

2. Temukan dan Bandingkan ETF

Setelah kamu memiliki akun pialang, maka selanjutnya adalah memutuskan ETF apa yang akan dibeli. Baik mencari ETF indeks luas berperforma terbaik atau ingin mencari ETF yang lain.

Sebagian besar broker akan menawarkan alat screening untuk menyaring ETF yang tersedia berdasarkan kriteria, seperti jenis aset, letak, industri, kinerja perdagangan, atau penyedia dana.

Ada ribuan ETF yang terdaftar di Amerika, jadi screening sangat penting dilakukan untuk menemukan ETF yang kamu cari. Kamu bisa mencoba kriteria di bawah ini di screener broker Anda untuk mempersempitnya:

1. Biaya administrasi

Juga dikenal sebagai rasio pengeluaran, pengeluaran ini dipotong menjadi keuntungan, jadi lebih rendah akan lebih baik.

2. Komisi

Ini adalah biaya yang dibayarkan per transaksi saat kamu membeli atau menjual ETF. Untungnya, komisi hampir tidak ada di sebagian besar broker online, tetapi ada baiknya untuk memeriksa sebelum membeli. Pialang yang membebankan komisi sering menawarkan ETF pilihan bebas komisi.

3. Volume

Ini menunjukkan berapa banyak saham yang diperdagangkan selama periode waktu tertentu.

4. Saham

Kamu akan melihat kepemilikan teratas dalam dana tersebut, yang berarti masing-masing perusahaan tempat dana tersebut diinvestasikan.

5. Performa

Lihat kinerja jangka panjang reksa dana, jadi misalnya lima tahun, bukan satu tahun, untuk memahami bagaimana kinerjanya secara historis.

6. Harga Dagang

Kamu dapat melihat harga saat ini, yang menentukan berapa banyak saham yang mampu dibeli.

3. Tempatkan Perdagangan

Proses membeli ETF sangat mirip dengan proses membeli saham. Arahkan ke bagian “trading” di situs web pialang kamu.

Dalam konteks ini, “trade” berarti kamu membeli atau menjual ETF. Kamu akan membeli ETF menggunakan simbol ticker-nya.

Kamu dapat menggali informasi tersebut lebih dalam lagi sebelum yakin untuk membeli ETF. Tetap rinci sebelum membeli dan pastikan transaksi yang dilakukan aman.

Simak obrolan Joice selengkapnya dalam siniar CUAN bertajuk di Spotify.

Ikuti juga yang membahas tentang investasi, bisnis, dan finansial bersama para ahlinya. Atau kamu dapat mengaksesnya melalui tautan berikut .

Leave a Comment