Diduga Jalin Hubungan dengan Dinas Keamanan Rusia, Kepala Keamanan Siber Jerman Dipecat

ruangluas.com – Pemerintah Jerman memecat kepala keamanan sibernya setelah laporan kemungkinan hubungan dengan intelijen Rusia.

Seorang juru bicara kementerian dalam negeri mengatakan pada Selasa (18/10/2022) bahwa Arne Schoenbohm telah dibebaskan dari tugasnya sebagai presiden Kantor Federal untuk Keamanan Informasi.

Pekan lalu, outlet media melaporkan bahwa Schoenbohm diyakini melakukan kontak dengan orang-orang yang terlibat dengan dinas keamanan Rusia melalui Dewan Keamanan Cyber Jerman.

Kelompok ini menyatukan para ahli dari lembaga publik dan sektor swasta, dan Schoenbohm ikut mendirikannya pada 2012.

Laporan media mengatakan, salah satu anggotanya adalah perusahaan Jerman yang merupakan anak perusahaan dari perusahaan keamanan siber Rusia yang didirikan oleh mantan karyawan KGB.

Kelompok tersebut, yang menggambarkan dirinya sebagai netral secara politik, telah menolak koneksi semacam itu sebagai absurd.

Schoenbohm, yang menjadi kepala badan keamanan siber Jerman sejak 2016, belum mengomentari laporan tersebut sejauh ini. Tidak ada pernyataan langsung tentang siapa yang akan menggantikan pria berusia 53 tahun itu.

Kementerian dalam negeri Jerman mengatakan, keputusan untuk mengganti Schoenbohm adalah demi kepentingan 1.500 karyawan badan tersebut, dan kemampuan mereka untuk bekerja tanpa spekulasi tentang masalah personel, menurut laporan kantor berita Jerman DPA.

“Latar belakang dari tuduhan ini paling tidak, yang terkenal dan dibahas secara luas di media dan yang secara permanen merusak kepercayaan publik, yang diperlukan dalam netralitas dan ketidakberpihakan perilaku kantornya, sebagai presiden otoritas keamanan siber terpenting Jerman, ” kata seorang juru bicara kementerian, sebagaimana dilansir Al Jazeera.

Karena itu, kementerian mengatakan akan “menyelidiki secara menyeluruh semua tuduhan yang diketahui”.

Jerman dalam beberapa tahun terakhir berulang kali menuduh Rusia melakukan upaya spionase dunia maya.

Insiden paling terkenal yang dituding dilakukan peretas Rusia hingga saat ini adalah serangan siber pada 2015, yang melumpuhkan jaringan komputer majelis rendah parlemen, Bundestag. Insiden ini memaksa seluruh institusi “offline” selama berhari-hari sementara perbaikan dilakukan.

Rusia membantah berada di balik aksi tersebut.

Ketegangan antara Rusia dan Jerman semakin meningkat sejak invasi Moskwa ke Ukraina pada akhir Februari.

Mantan agensi Schoenbohm telah memperingatkan bahwa perusahaan, individu, dan infrastruktur penting berisiko terkena serangan siber Rusia.

Leave a Comment