“Dosa” Donald Trump saat Krisis Covid-19 AS Diungkap Laporan Terbaru

ruangluas.com – Pemerintahan mantan presiden AS Donald Trump disebut pernah mencegah pejabat kesehatan memberikan informasi yang akurat tentang Covid-19.

Dilansir AFP, ini dilakukan Trump dalam upaya untuk mendukung pandangannya yang terlalu optimis tentang wabah tersebut, menurut laporan kongres yang dirilis Senin (17/10/2022).

Staf senior di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengatakan kepada penyelidik bahwa para pembantu Trump menggertak staf dan mencoba menulis ulang laporan mereka.

Hal ini dilakukan dalam upaya menyelaraskan panduan dengan sikap Trump yang meremehkan Covid-19.

Para pejabat mengambil “langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memasukkan pejabat politik ke dalam proses publikasi dan membantah laporan ilmiah CDC”.

“Hal ini termasuk menyusun opini dan pesan publik lainnya yang dirancang untuk secara langsung melawan temuan CDC,” kata laporan itu.

Penyelidik mewawancarai selusin pejabat saat ini dan mantan pejabat CDC serta tokoh administrasi senior untuk dokumen setebal 91 halaman yang dirilis oleh subkomite terpilih DPR tentang krisis virus corona.

Panel tersebut menjelaskan bagaimana orang-orang yang ditunjuk Trump di Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) mencoba mengambil alih jurnal ilmiah mingguan CDC, Morbidity and Mortality Weekly Report (MMWR).

Mereka mengedit atau memblokir artikel yang mereka yakini terbukti berbahaya bagi Trump.

Orang-orang yang ditunjuk Trump telah berusaha untuk “mengubah konten, membantah, atau menunda rilis” 18 MMWR dan peringatan kesehatan, yang berhasil setidaknya lima kali.

Laporan tersebut mengutip seorang petugas komunikasi CDC yang mengeluh bahwa sekutu Trump di HHS telah menggunakan “perilaku pengganggu” yang membuat pejabat CDC “merasa terancam.”

Jay Butler, wakil direktur penyakit menular CDC, mengatakan dia “tidak benar-benar diminta kembali untuk melakukan telebriefing” setelah pernyataannya dianggap “terlalu mengkhawatirkan.”

Sebuah laporan sebelumnya menguraikan upaya pemerintahan Trump untuk memblokir pejabat kesehatan pemerintah yang berbicara secara terbuka tentang pandemi.

Yang lain menggambarkan tekanannya pada Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS untuk mengeluarkan kembali otorisasi darurat untuk hydroxychloroquine, obat anti-malaria yang dipromosikan Trump meskipun tidak efektif dalam mengobati Covid-19.

Partai Republik menolak laporan terbaru sebagai partisan dan telah bersumpah untuk melakukan penyelidikan mereka sendiri jika mereka memenangkan kembali DPR atau Senat dalam pemilihan paruh waktu November.

Leave a Comment

Ruangluas.com