Elnaz Rekabi, Atlet Panjat Tebing Wanita Iran Dirumorkan Hilang Setelah Bertanding Tanpa Jilbab di Seoul

ruangluas.com – Kekhawatiran muncul di antara kerabat Elnaz Rekabi , seorang pendaki wanita Iran yang berkompetisi di turnamen internasional tanpa jilbab di Korea Selatan

Teman-temannya mengatakan kepada layanan BBC Persia bahwa mereka tidak dapat menghubunginya sejak Minggu (16/10/2022).

BBC juga mengutip “sumber informasi” yang mengatakan paspor dan ponsel Elnaz Rekabi telah disita.

Presenter BBC World Service Rana Rahimpour pada Selasa (18/10/2022) pagi berkicau bahwa Rekabi berada di pesawat menuju Teheran dan bahwa “ada kekhawatiran tentang keselamatannya”.

Rekabi berlaga di Kejuaraan Asia. Penyelenggaranya, International Federation of Sport Climbing, telah dihubungi untuk dimintai komentar menurut laporan Guardian.

Situs berita online Iran Wire melaporkan Rekabi telah dibawa ke kedutaan Iran di Seoul untuk memastikan dia bisa diterbangkan pulang dengan pengawasan minimal.

Iran Wire, sebuah situs kecil anti-rezim, mengutip sebuah sumber yang mengatakan bahwa Rekabi akan diterbangkan kembali ke Teheran pada Selasa (18/10/2022) – satu hari lebih awal dari yang dijadwalkan.

Hal tersebut diklaim dilakukan, untuk mencegah kemungkinan protes di bandara internasional Imam Khomeini.

yang melaporkan kabar ini tidak dapat mengonfirmasi laporan tersebut.

Di Twitter pada Selasa, kedutaan besar Iran di Seoul mengatakan Rekabi “berangkat dari Seoul ke Iran, dini hari 18 Oktober 2022, bersama dengan anggota tim lainnya”.

“Kedutaan Besar Republik Islam Iran di Korea Selatan membantah keras semua berita palsu, berita palsu, dan disinformasi mengenai Ibu Elnaz REKABI ,” katanya. The Guardian telah menghubungi kedutaan untuk memberikan komentar.

Iran telah dicengkeram oleh protes mematikan setelah kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi bulan lalu.

Wanita berusia 22 tahun itu ditahan oleh “polisi moral” negara itu karena tidak mengenakan jilbab dengan benar.

Beberapa pengunjuk rasa perempuan kemudian membakar jilbab mereka dan memotong rambut mereka, sementara massa meneriakkan “zan, zendegi, azadi” (“perempuan, kehidupan, kebebasan”).

Tahun lalu, Rekabi menjadi wanita Iran pertama yang meraih medali di kejuaraan dunia panjat tebing. Dia finis keempat di acara akhir pekan lalu di Korea Selatan.

Sebuah klip video menunjukkan dia memanjat dinding dengan rambutnya diikat ke belakang dengan kuncir kuda selama acara tersebut.

Rekabi, yang telah mengunggah foto di tentang dirinya berlatih sambil mengenakan jilbab, juga diyakini sebagai atlet wanita Iran kedua yang berkompetisi sambil secara terbuka menentang hukum ketat Iran yang mewajibkan wanita untuk mengenakan penutup kepala.

Pada 2019, petinju Sadaf Khadem menjadi wanita Iran pertama sejak revolusi Islam yang memenangkan pertarungan di luar negeri.

Khadem memilih untuk tetap berada di Perancis setelah pertarungan, setelah pihak berwenang Iran dilaporkan mengeluarkan surat perintah penangkapannya karena dia bertinju tanpa alas kaki dan mengenakan celana pendek.

Dalam wawancara 2016 dengan Euronews yang berbasis di Perancis, Rekabi mengakui bahwa mengenakan jilbab saat mendaki memiliki tantangan fisik tambahan.

“Awalnya agak aneh bagi atlet lain, yang penasaran dengan seorang gadis yang mengenakan kerudung di kepalanya dan pakaian yang menutupi lengan dan kaki saat bertanding di dalam suhu yang begitu panas,” katanya.

“Pastinya kalau panas hijab jadi masalah. Selama kompetisi, tubuh Anda perlu memproduksi panas. Tapi kami telah mencoba untuk membuat pakaian sendiri yang menghormati jilbab dan cocok untuk berlatih olahraga panjat tebing.”

Leave a Comment

Ruangluas.com