Keluarga George Floyd Berencana Gugat Kanye West, Ada Apa?

ruangluas.com – Pernyataan kontroversial terbaru bintang hip-hop Kanye West bisa membawanya dalam masalah hukum.

Dilansir CNN, artis dan pengusaha, yang telah mengubah namanya menjadi Ye, berbicara di episode terbaru podcast “Drink Champs,” di mana ia membahas kematian George Floyd dan beberapa topik lainnya.

“Saya menonton film dokumenter George Floyd yang dikeluarkan Candace Owens. Salah satu hal yang dikatakan dua teman sekamarnya adalah mereka menginginkan pria tinggi seperti saya, dan pada hari dia meninggal, dia berdoa selama delapan menit, ”kata West.

“Mereka memukulnya dengan fentanil. Jika Anda melihat, lutut pria (polisi) itu bahkan tidak berada di lehernya seperti itu,” ujarnya.

Mantan petugas polisi Minnesota Derek Chauvin berlutut di leher Floyd, menurut kesaksian persidangan Chauvin oleh pemeriksa medis yang melakukan otopsi Floyd.

Temuan awal menyebut bahwa kematiannya adalah hasil dari “masalah jantung” yang terjadi selama penangkapannya.

Kepala Pemeriksa Medis Kabupaten Hennepin Dr Andrew Baker mengatakan selama kesaksiannya bahwa penyakit jantung Floyd dan penggunaan fentanil merupakan faktor penyebab kematiannya, tetapi bukan penyebab langsung.

Pengacara hak-hak sipil Lee Merritt, yang telah mewakili keluarga Floyd, mencuit pada hari Minggu bahwa mereka sedang mempertimbangkan tindakan hukum terhadap West.

“Meskipun seseorang tidak dapat mencemarkan nama baik orang mati, keluarga #GeorgeFloyd sedang mempertimbangkan gugatan untuk pernyataan palsu Kanye tentang cara kematiannya,” tweet Merritt.

“Mengeklaim Floyd meninggal karena fentanil bukan kebrutalan yang ditetapkan secara kriminal dan sipil merusak dan mengurangi perjuangan keluarga Floyd.”

Merritt mengatakan kepada CNN bahwa dia diberitahu tentang komentar West oleh saudara laki-laki Floyd, Philonise Floyd, yang mengatakan kepadanya bahwa dia ingin mengajukan gugatan pencemaran nama baik terhadap selebriti tersebut.

Meskipun itu tidak mungkin secara hukum karena George Floyd sudah meninggal, kata Merritt, ada jalan hukum lain yang harus ditempuh, termasuk keluarga Floyd yang mungkin menuntut karena menimbulkan tekanan emosional yang disengaja.

Pernyataan West tentang Floyd datang di tengah reaksi atas posting media sosial baru-baru ini oleh West yang dikritik sebagai anti-Semetik dan keputusannya untuk mendandani dirinya sendiri dan beberapa model kemeja “White Lives Matter” di peragaan busana baru-baru ini.

Video Chauvin berlutut di leher Floyd selama lebih dari delapan menit memicu protes dan seruan untuk keadilan di seluruh dunia.

Chauvin dinyatakan bersalah pada April 2021 atas tuduhan pembunuhan tingkat dua yang tidak disengaja, pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan tingkat dua dan dijatuhi hukuman 22 setengah tahun penjara.

Leave a Comment

Ruangluas.com