Ketimbang AHY, Andika Perkasa Dinilai Lebih Tepat Jadi Cawapres Anies untuk 2024

ruangluas.com – Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama Ari Junaedi menilai, sosok Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa lebih tepat menjadi calon wakil presiden (cawapres) buat Anies Baswedan ketimbang Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Ari yakin, jika Anies berpasangan dengan Andika pada Pilpres 2024, elektabilitasnya lebih tinggi dibandingkan Anies-AHY.

“Ketokohan Anies-Andika akan mengalahkan potensi elektabilitas Anies-AHY,” kata Ari kepada Kompas.com, Selasa (18/10/2022).

Dari sisi pengalaman militer, kata Ari, Andika jelas mengungguli AHY. Andika berhasil mencapai puncak karier sebagai pimpinan tertinggi korps militer dengan pangkat jenderal.

Sementara, jabatan terakhir AHY di TNI ialah sebagai Komandan Batalyon Infanteri Mekanis 203/Arya Kemuning (AK) berpangkat mayor.

Tak hanya itu, menurut Ari, Andika lebih cocok menjadi pelengkap Anies lantaran mantan Gubernur DKI Jakarta itu lekat dengan citra politik identitas dan sarat akan label antitesis Presiden Joko Widodo.

“Sosok Andika akan menjadi penutup kelemahan simbolisasi Anies sebagai antitesa Jokowi,” ujar Ari.

Tak kalah dengan AHY yang datang dari trah politik Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), lanjut Ari, Andika juga datang dari keluarga politisi dan militer.

Ayah mertua Andika tidak lain adalah AM Hendropriyono, tokoh militer yang pernah menjabat sebagai Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), Menteri Transmigrasi dan Pemukiman Perambah Hutan era Soeharto, dan mantan Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI).

Dengan rekam jejak Hendropriyono itu, Ari yakin Andika memiliki banyak jaringan di pemerintahan.

“Kelemahan Andika hanyalah tidak memiliki partai dan status aktifnya di militer. Andai dia sudah purnawirawan, maka potensi kemenangan Anies-Andika akan semakin moncer,” katanya.

Menurut Ari, persoalan cawapres menjadi faktor utama alotnya rencana koalisi Nasdem dengan Demokrat dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Namun, dengan berbagai pertimbangan, Demokrat dan PKS disebut harus legowo jika bukan kader mereka yang ditunjuk sebagai calon RI-2 pendamping Anies.

Ari menilai, tarik ulur nama cawapres ini juga tidak seharusnya membelenggu Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh untuk menentukan koalisi menuju Pemilu 2024.

“Harusnya Demokrat dan PKS tidak terlalu memaksakan kehendak jika koalisi Gondangdia (Nasdem) ingin menang. Harus dicari varian-varian yg memungkinkan untuk memenangkan kontestasi,” katanya.

Sebagaimana diketahui, Nasdem, Demokrat, dan PKS sudah sejak lama melakukan penjajakan untuk Pemilu 2024 namun hingga kini tak kunjung meresmikan koalisi.

Sementara, sejak awal Oktober 2022 Nasdem telah mendeklarasikan Anies Baswedan sebagai calon presiden yang akan mereka usung. Eks Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) itu dibebaskan mencari cawapresnya sendiri.

Baru-baru ini, Anies kedapatan bertemu dengan Andika Perkasa. Dilihat dari tayangan YouTube Andika yang diunggah pada Jumat (14/10/2022), keduanya berjumpa di Subden Mabes TNI, Gambir, Jakarta Pusat.

Namun, Anies menampik bahwa pertemuannya dengan Panglima TNI tersebut terkait urusan politik. Dia mengatakan, komunikasinya dengan Andika tidak terkait pencarian cawapres.

“Jadi ada beberapa program terkait dengan Jakarta, TNI, kemudian dibahas bersama,” kata Anies Baswedan ditemui di Nasdem Tower, Gondangdia, Menteng, Jakarta, Senin (17/10/2022).

Leave a Comment