Krisis 2023 Disebut Lebih Horor dari 2008, Dibanding 1998?

ruangluas.com – Ramalan mengenai resesi di 2023 sudah disampaikan banyak pihak, mulai dari pimpinan negara, lembaga internasional hingga sederet pakar. Akan tetapi mengenai seberapa dahsyatnya resesi, analisa yang muncul tampak berbeda-beda.

Ekonom terkenal di dunia yang dijuluki ‘Mr. Kiamat’, Nouriel Roubini, memprediksi dunia tengah memasuki era baru krisis stagflasi hebat yang belum pernah ada sebelumnya.

Dalam tulisannya, Roubini menuturkan ekonomi telah teracuni kombinasi antara pertumbuhan yang rendah dan inflasi yang tinggi, atau stagflasi yang membawa dunia pada “massive insolvencies and cascading financial crises” hingga beberapa tahun ke depan.

Menurut Mr.Kiamat, saat ini dunia sedang memasuki era baru ekonomi global setelah era hiper-globalisasi, geopolitik yang relatif stabil, dan inovasi teknologi yang telah menjaga tingkat inflasi sejak era perang dingin.

Ramalan Roubini dipercaya selalu tepat, seperti halnya ketika dia meramal krisis suprime mortgage di Amerika Serikat (AS) pada 2008, yang menjadi krisis global.

Saat itu, dia mengatakan bahwa perekonomian AS akan mengalami krisis akibat krisis perumahan pada 2006, ketika banyak bank investasi membuat prediksi ekonomi akan bullish.

Ramalan Roubini benar-benar menjadi nyata. Dimulai oleh krisis pasar perumahan AS pada 2007 dan Fed tak mampu berbuat apa-apa sehingga meledak jadi krisis global 2008.

Kini, setidaknya ramalan kecil Mr. Kiamat soal resesi ekonomi AS yang diprediksi jauh hari juga terbukti nyata.

“Secara teknikal AS tahun ini sudah resesi, hanya saja belum secara formal, karena sektor lapangan pekerjaan masih kuat,” papar Roubini.

Dia berargumen krisis ini diakibatkan oleh tren pemicu inflasi yang mulai meningkat, seperti populasi menua, perubahan iklim, gangguan pasokan, proteksi dagang, atau ‘the reshoring of industry’ yakni tren ‘pulang kampung’ pebisnis global yang mulai menarik kembali investasinya ke negeri asal.

Sebagai respon inflasi, bank sentral-bank sentral akan dipaksa menaikkan suku bunga kembali pada level yang normal, setelah sekian lama suku bunga bergerak berlawanan arah.

“Normalisasi kebijakan moneter yang cepat dan kenaikan suku bunga akan mendorong rumah tangga, perusahaan, lembaga keuangan, dan pemerintah ke dalam kebangkrutan dan gagal bayar utang,” ujarnya Roubini.

Memperkuat argumennya, dia mengajukan bukti angka rasio jumlah utang swasta dan publik terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) global yang telah melonjak dari 200% pada 1999 menjadi 350% tahun ini.

Lebih lanjut, dia melihat dampak pengetatan kebijakan moneter sebetulnya sudah terasa sekarang.

Gelembung di sektor-sektor ekonomi mulai kempis di mana-mana, termasuk ekuitas publik dan swasta, real estate, perumahan, saham-saham viral, kripto, bisnis akusisi, obligasi dan instrumen kredit lainnya. Kekayaan aset riil dan finansial telah merosot, dan utang serta rasionya meningkat.

Apa yang gelap adalah karena yang bakal terjadi nanti tidak pernah ditemui pada krisis-krisis sebelumnya.

Pada krisis 1970-an, stagflasi tidak dibarengi dengan krisis utang karena jumlah utang waktu itu rendah. Pada krisis global 2008, ledakan krisis utang dunia tidak dibarengi dengan tingkat inflasi yang tinggi.

Sayangnya, dunia menghadapi kedua-duanya saat ini. Akibatnya, yang bakal terjadi adalah kombinasi antara krisis stagflasi 1970-an dengan krisis utang global 2008.

Tentunya, ini akan menjadi sebuah badai besar yang harus kita lewati bersama.

Leave a Comment