Lebih dari 250 Jurnal Kesehatan Global Soroti Kerusakan Iklim Afrika

ruangluas.com – Lebih dari 250 jurnal kesehatan menerbitkan editorial yang bertujuan meyakinkan para pemimpin dunia untuk memberikan keadilan iklim bagi Afrika.

Dilansir The Hill, editorial, yang ditulis oleh 16 editor jurnal biomedis terkemuka Afrika, berpendapat bahwa benua itu telah menderita secara tidak proporsional meskipun tidak banyak menyebabkan krisis iklim.

Menjelang Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP-27) bulan depan di Mesir, para penulis mendesak negara-negara kaya memperkuat dukungan bagi negara-negara rentan dalam mengatasi dampak perubahan iklim di masa lalu, sekarang dan masa depan.

“Krisis iklim telah berdampak pada determinan lingkungan dan sosial kesehatan di seluruh Afrika, yang mengarah pada efek kesehatan yang menghancurkan,” tulis para penulis dalam tajuk rencana, yang dirilis pada Selasa (18/10/2022) malam.

Risiko terkait iklim di seluruh Afrika termasuk banjir, kekeringan, gelombang panas, penurunan produksi pangan dan penurunan produktivitas tenaga kerja, menurut para penulis.

Selain diterbitkan di 50 jurnal di seluruh Afrika seperti Ilmu Kesehatan Afrika, Jurnal Perawatan Kesehatan Utama dan Kedokteran Keluarga Afrika, dan Jurnal Medis Afrika Timur, editorial ini juga muncul di jurnal internasional terkemuka lainnya.

Di antara publikasi tersebut adalah The BMJ, The Lancet, New England Journal of Medicine, National Medical Journal of India dan Medical Journal of Australia, menurut siaran pers dari The Lancet.

Di Afrika barat dan tengah, banjir telah mengakibatkan peningkatan kematian dan telah memaksa migrasi dari hilangnya perumahan dan lahan pertanian, para penulis menekankan.

Sementara itu, kerusakan kebersihan lingkungan dan perubahan ekologi vektor telah menyebabkan lonjakan penyakit, seperti malaria, demam berdarah, demam Lassa, demam Rift Valley, penyakit Lyme, virus Ebola dan virus West Nile di sub-Sahara Afrika.

Para penulis memperkirakan bahwa krisis iklim telah menghancurkan sekitar seperlima dari produk domestik bruto negara-negara yang paling rentan terhadap guncangan iklim.

“Kerusakan di Afrika harus menjadi perhatian utama semua negara,” tulis para penulis, mengakui bahwa ini sebagian karena alasan moral.

“Namun bukan hanya karena alasan moral semua negara harus peduli terhadap Afrika,” lanjut mereka. “Pertarungan melawan krisis iklim membutuhkan bantuan semua tangan.”

Leave a Comment