Menteri Trenggono bersama Nelayan Bersihkan Sampah di Laut Tanjungpinang

ruangluas.com – Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono berkomitmen menangani sampah laut melalui Gerakan Nasional Bulan Cinta Laut (Gernas BCL).

Dengan menggandeng para nelayan di Kampung Madong, Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri), ia membersihkan sampah di perairan Tanjungpinang, Selasa (18/10/2022).

Alhamdulillah kegiatan ini dapat terlaksana. Ini merupakan program kelima dari program ekonomi biru Kementerian KP yang memang harus disampaikan ke publik untuk meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai bahaya sampah laut,” ucap Trenggono dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa.

Pernyataan tersebut ia sampaikan setelah melaksanakan kegiatan Gernas BCL di Kampung Madong, Kampung Madong, Tanjungpinang, Kepri, Selasa.

Pada kesempatan itu, Trenggono meminta kepada seluruh pihak terkait dalam kegiatan tersebut untuk terus melaksanakan Gernas BCL secara rutin dan berkelanjutan.

Adapun pihak terkait yang dimaksud, yaitu nelayan setempat, mahasiswa, dan akademisi Universitas Maritim Raja Ali Haji.

“Tentunya aksi ini tidak hanya berhenti di sini,akan tetapi terus berlanjut dan menjadikan tradisi bagi para nelayan ketika melaut,” ujar Trenggono.

Ia menilai Tanjungpinang memiliki kerentanan terhadap pencemaran sampah plastik . Pasalnya, kawasan ini merupakan wilayah pesisir yang dipengaruhi oleh berbagai aktivitas, baik di darat maupun di laut.

Berdasarkan data Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Tanjungpinang, data timbunan sampah di daerah ini mencapai 56.905,36 ton per tahun.

“Sampai hari ini, Selasa (18/10/2022), penanganan sampah di Kota Tanjungpinang baru mencapai 56,38 persen, dengan rata-rata sampah yang dikelola mencapai 34 ton per hari untuk sampah yang memiliki nilai ekonomis,” jelas Trenggono.

Libatkan sekitar 104 nelayan

Pada kesempatan tersebut, Trenggono menyampaikan bahwa Gernas BCL di Kota Tanjungpinang melibatkan sekitar 104 nelayan yang terdaftar dalam giat BCL.

Berdasarkan Data Penimbangan Sampah dari 1 Oktober 2022 sampai 18 Oktober 2022, setidaknya lebih dari 79 nelayan telah aktif berpartisipasi dan berhasil mengumpulkan sampah plastik di laut sebanyak 1.542 kilogram (kg).

Menurut Trenggono, penanganan sampah dalam kegiatan BCL tersebut tidak lepas dari peran bank sampah.

“Bank Sampah ‘Semoga Berkah’ sebagai mitra untuk membantu sirkuler ekonomi nelayan di saat masa paceklik. Mitra ini, memiliki konsep bahwa laut adalah periuk nasi kite, kalau periuk nasi kite kotor, macam mana nak menanak nasi?” ujarnya.

Adapun konsep tersebut, kata Trenggono, sejalan dengan komitmen Kementerian KP. Utamanya, dalam mengatasi bahaya sampah plastik yang tidak dapat terurai hingga ukuran nano.

Selain membersihkan laut dari sampah plastik, Trenggono beserta pendamping yang hadir juga melakukan tebar benih ikan kakap putih sebanyak 2.323 ekor ukuran 7-8 centimeter (cm).

Ikan yang merupakan hasil pembenihan Balai Perikanan Budidaya Laut (BPBL) Batam itu ditebar sebagai upaya untuk menjaga keberlanjutan sumber daya ikan dan keseimbangan ekosistem perairan.

Setelah tebar benih ikan, Trenggono juga menyerahkan bantuan 1.000 paket perbekalan melaut untuk nelayan sebagai rangkaian Gernas BCL.

Apresiasi dari Pemprov Kepri

Sementara itu, Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Kepri Adi Prihantara memberikan apresiasi terhadap Gernas BCL sebagai salah satu program yang positif dalam menjaga laut.

Menurutnya, Gernas BCL merupakan kegiatan yang sangat positif untuk laut di Kepulauan Riau.

“Seiring dengan transformasi ekonomi dengan ekonomi biru, kegiatan BCL ini merupakan bagian dari komponen yang membantu di Kepri. Semoga semangat kehidupan maritim ini dalam menyejahterakan masyarakat Kepri dapat terwujud,” ujar Adi yang mewakili Gubernur Riau Syamsuar.

Untuk diketahui, Gernas BCL merupakan salah satu program ekonomi biru yang digagas oleh Menteri Trenggono.

Program tersebut dirancang sebagai upaya memulihkan kesehatan laut dari dampak negatif sampah plastik di laut dan sekarang tengah dilaksanakan di 14 lokasi secara serentak.

Leave a Comment