Paket berisi bom meledak di penjara Myanmar, delapan orang tewas

ruangluas.com – Sedikitnya delapan orang tewas dan 18 lainnya luka-luka akibat ledakan di penjara terbesar di Myanmar, Insein, menurut laporan media pada Rabu.

Tiga petugas dan lima pengunjung meninggal setelah dua ledakan terjadi pada pukul 09.40 waktu setempat di dekat gerai paket di penjarapeninggalan era kolonial di Yangon tersebut, menurut portal berita independen Myanmar Now.

Stasiun televisi milik pemerintah MRTVmengatakan ledakan tersebut disebabkan oleh “ranjau di dalam paket”.

Seorang saksi yang terluka mengatakan tembak-menembak juga terjadi setelah bom meledak di dekat gerai paket.

Dia mengatakan para prajurit di penjara itu menembak ketika merespons ledakan.

“Setelah saya mendengar ledakan, saya lari dan saat itulah saya terluka. Para prajurit… di gerbang masuk menembak serampangan,” kata saksi itu, yang menolak disebut namanya dengan alasan keamanan.

Polisi berada di lokasi kejadian dan memeriksa lokasi ledakan tidak lama setelah kejadian, menurut laporan media.

Staf penjara dan kurir yang cedera parah telah dievakuasi dari penjara, sementara korban yang tidak mengalami cedera parah dirawat di pertokoan terdekat, menurut BBC Burma.

Sejumlah kasus, yang akan disidangkan di gedung pengadilan dekat penjara, dibatalkan setelah ledakan itu, menurut laporan media.

Insein merupakan penjara paling terkenal di Myanmar dan ribuan tahanan politik telah dikirim ke penjara itu sejak kudeta militer tahun lalu.

Kelompok-kelompok aktivis mengutuk insiden itu dan mendesak para pelakunya untuk “bertanggung jawab atas perbuatan mereka”.

STA, salah satu kelompok pemberontak yang melawan kediktatoran militer di Myanmar, telah melakukan beberapa serangan, termasuk di kantor imigrasi Thingyunkyunpada Agustus.

Sumber: Reuters

Leave a Comment