Riset: Pandemi mengubah pola dan efisiensi tidur di seluruh dunia

ruangluas.com – Perusahaan teknologi Samsung melalui Samsung Health dalam risetnya menyatakan bahwa terdapat perubahan pola, durasi, dan efisiensi tidur di seluruh dunia sejak awal pandemi.

Jika membahas soal pola tidur, durasi yang lebih lama tidak serta-merta kualitasnya lebih baik. Pada analisis ini, durasi tidur berarti waktu yang dihabiskan di kasur ketika mencoba untuk tidur, sedangkan efisiensi tidur mengukur persentase waktu yang sebenarnya dihabiskan untuk tidur.

“Perubahan gaya hidup selama pandemi membuat orang-orang di seluruh dunia tidur lebih lama, tetapi tampaknya tidak ada korelasi antara durasi tidur dan efisiensi tidur itu sendiri,” kata Samsung Health dalam laporannya, Kamis.

Faktanya, meskipun orang-orang di semua negara menikmati waktu tidur rata-rata yang lebih lama daripada sebelum pandemi, mereka sebenarnya mengalami penurunan efisiensi tidur secara keseluruhan.

Lebih lagi, hasilnya bervariasi berdasarkan jenis kelamin. Meski laki-laki dan perempuan sama-sama lebih banyak beristirahat dibanding sebelum pandemi, laki-laki mengalami peningkatan durasi tidur yang lebih lama dan penurunan efisiensi tidur yang lebih besar dibandingkan dengan perempuan.

Sementara itu, usia menjadi faktor menarik. Saat semua kelompok umur tidur lebih lama, efisiensi tidur akan semakin menurun seiring bertambahnya usia. Namun, ada pengecualian untuk orang-orang di usia 20–39 tahun, di mana mereka mengalami peningkatan efisiensi tidur.

“Selain itu, mereka juga menjadi satu-satunya kelompok usia yang menunjukkan peningkatan yang signifikan pada durasi dan efisiensi tidur sekaligus,” kata riset tersebut.

Samsung menganalisis data dari 16 negara dengan pengguna Samsung Health terbesar untuk melihat bagaimana tren kebiasaan tidur bervariasi menurut wilayah. Walau peningkatan durasi tidur terjadi di seluruh 16 negara tersebut dengan rata-rata pengguna bangun lebih lambat dari sebelumnya, efek dari efisiensi tidur yang terekam ternyata beragam.

Perubahan kebiasaan tidur di Indonesia sendiri dapat dilihat sebagai berikut.

Sebelum pandemi, Indonesia adalah wilayah dengan efisiensi tidur terendah, namun capaian tersebut kini menjadi milik Vietnam. Selain itu, dari 16 negara yang diteliti, Indonesia mengalami peningkatan efisiensi tidur tertinggi dari pra ke pasca pandemi.

Indonesia juga mengalami penundaan waktu bangun dengan rata-rata 11 menit sejak pandemi dimulai, tetapi Indonesia tetap menjadi wilayah dengan waktu bangun paling awal.

Leave a Comment