Rusia Ungkap Penyebab Jet Sukhoi Jatuh Tabrak Apartemen hingga Tewaskan 15 Orang

ruangluas.com – Rusia mengatakan kerusakan teknis sebagai penyebab jet Sukhoi jatuh menabrak apartemen hingga tewaskan 15 orang pada Senin (17/2022) malam, memicu kobaran api yang menjulang tinggi di blok perumahan bergaya Soviet di dekat Ukraina.

Pada Selasa (18/10/2022), Pihak berwenang melaporkan kematian ke-15 karena pesawat Sukhoi Su-34 menabrak gedung di Yeysk, yang terletak di seberang bagian sempit Laut Azov dari pelabuhan Mariupol yang dikuasai Rusia di Ukraina.

Seorang warga Yeysk mengatakan kepada saluran televisi pemerintah Rossiya-24 bahwa dua temannya yang baru saja membeli sebuah flat di gedung itu tewas.

“Mereka baru saja mengambil hipotek. Kami sedang berduka,” katanya sebagaimana dilansir AFP dilansir pada Selasa (18/10/2022).

Selain korban tewas yang juga mencakup anak-anak, ada 19 orang terluka, empat di antaranya terluka parah (termasuk seorang gadis berusia lima tahun dan seorang remaja laki-laki), kata seorang pejabat daerah.

Rekaman amatir di media sosial menunjukkan penduduk setempat berlari ke salah satu pilot yang tergeletak di tanah, masih menempel pada parasutnya.

Seorang warga lokal, Natalia Kush, mengatakan kepada media pemerintah bahwa dia telah melihat pilot keluar dari jet dari jendelanya.

Penyidik mengumumkan bahwa mereka menanyai pilot, yang berhasil keluar dari pesawat dengan parasut sebelum menabrak gedung sembilan lantai dan menelan bangunan dalam api.

Keterangan saksi mata

“Saya mendengar ledakan yang mengerikan. Saya melihat ke luar dan saya melihat pilot terbang tepat di samping saya,” katanya kepada saluran berita Rossiya 24, tampak terguncang.

Komite Investigasi, yang menyelidiki kejahatan serius, mengatakan telah meluncurkan penyelidikan kriminal atas pelanggaran keselamatan penerbangan.

“Pilot yang berhasil melontarkan diri, serta personel lapangan terbang, sedang diinterogasi,” kata para penyelidik.

Ia juga mengatakan telah “menyita sampel bahan bakar di aerodrome keberangkatan” dan “perekam penerbangan di lokasi kecelakaan”.

Pada Senin (17/10/2022), kementerian pertahanan Rusia mengatakan jet itu bertabrakan dengan permukiman, yang menampung sekitar 600 orang, selama pelatihan penerbangan.

Veniamin Kondratiev, gubernur wilayah Krasnodar yang mencakup Yeysk, mengatakan bahwa wilayah tersebut akan memiliki masa berkabung selama tiga hari.

Dia mengatakan penghuni gedung telah ditempatkan di akomodasi sementara dan menerima bantuan psikologis.

Sementara itu, penduduk setempat meninggalkan bunga dan mainan anak-anak di sebuah peringatan darurat di dekat gedung, di mana sebuah papan tulis bertuliskan “Yeysk. 17.10.2022. Kami ingat. Kami berduka.”

Penduduk setempat menempatkan mawar merah, lilin dan boneka beruang tersenyum di sekitar papan, untuk mengenang tiga anak yang tewas dalam kecelakaan itu.

Kremlin mengatakan pada Selasa (18/10/2022) bahwa Presiden Vladimir Putin “menyatakan belasungkawa yang mendalam kepada keluarga yang kehilangan orang yang mereka cintai akibat bencana ini.”

Gambar kecelakaan dramatis menunjukkan badan pesawat terbakar, patah menjadi dua saat tabrakan.

Salah satu sayapnya yang hancur bergambar bintang merah — lambang tentara Rusia.

Sisa-sisa mobil yang diparkir yang rusak berserakan di kaki gedung, terperangkap ketika api melahap setidaknya lima lantai bangunan itu.


Leave a Comment