Teddy Minahasa Ngaku Habiskan Uang Pribadi Rp 20 M demi Tangkap Bandar Narkoba, Berapa Kekayaannya?

ruangluas.com – Irjen Teddy Minahasa menjadi tersangka kasus narkoba dan diamankan oleh Propam Polri terkait kasus dugaan peredaran narkoba jenis sabu-sabu.

Tak lama setelah penangkapannya, Teddy Minahasa akhir buka suara soal kasus yang menjeratnya.

Jenderal bintang dua ini memberikan bantahan tertulis terkait dugaan keterlibatannya dalam kasus peredaran barang haram tersebut.

Dalam surat yang bertajuk “Saya Bukan Pengguna atau Pengedar Narkoba”, Teddy Minahasa menuliskan soal dirinya yang rugi hingga Rp 20 miliar untuk membiayai operasi penangkapan di Laut China Selatan.

“Ada orang yang pernah menipu saya soal informasi penyelundupan narkoba sebesar 2 ton melalui jalur laut bernama Anita alias Linda, yang membuat saya rugi hampir Rp 20 miliar untuk biaya operasi penangkapan di Laut China Selatan dan sepanjang Selat Malaka dari kantong pribadi,” ucap Teddy dalam keterangannya, Selasa (18/10/2022).

Lebih lanjut, kata dia, Linda juga sempat meminta Teddy melanjutkan kerja sama. Namun tak dijelaskan lebih lanjut soal kerja sama itu. Ia hanya menegaskan tidak menerima kerja sama itu.

“Menghubungi saya untuk minta melanjutkan kerja sama dengan saya yaitu menjual pusaka kepada Sultan Brunai Darussalam serta minta biaya operasional untuk berangkat ke Brunai Darussalam,” ucap dia.

Kemudian, Teddy pun menawarkan Linda untuk berkenalan dengan eks Kapolres Kota Bukittinggi AKBP D karena masih memiliki barang sitaan narkoba .

Akan tetapi, Teddy berdalih, niat awalnya memperkenalkan mereka karena untuk melakukan penangkapan terhadap Linda.

“Sesungguhnya, niatan saya adalah untuk melakukan penangkapan terhadap Linda,” ucapnya.

Ia berharap dengan ditangkapnya Linda akan membalaskan kekecewaan karena sempat dibohongi terkait operasi penangkapan di Laut China Selatan dan Selat Malaka.

Selain itu, ia berharap dengan adanya penangkapan Linda, maka AKBP D bisa mendapatkan reward dari pimpinan.

Namun ternyata, lanjut dia, implementasi dari teknik delivery control maupun under cover oleh Kapolres tidak dilakukan secara prosedural.

“Di sinilah saya disebut terlibat telah memperkenalkan Anita alias Linda kepada Kapolres Kota Bukittinggi untuk transaksi narkoba ,” tutur dia.

Diberitakan sebelumnya, keterlibatan Irjen Teddy dalam kasus narkoba berawal dari laporan masyarakat terkait jaringan peredaran gelap narkoba .

Berangkat dari situ, Polda Metro Jaya pun mengamankan tiga orang dari unsur masyarakat sipil serta menemukan keterlibatan sejumlah polisi termasuk Teddy.

Atas dugaan tersebut, Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polri menjemput dan melakukan pemeriksaan etik dan pidana terhadap Teddy.

Berapa Kekayaan Teddy Minahasa ?

Irjen Teddy Minahasa merupakan Lulusan Akademi Kepolisian Tahun 1993.

Karirnya mencuat setelah pernah menjadi Ajudan dan Staf Ahli Wapres Jusuf Kalla pada 2017.

Teddy sempat menjabat Kapolda Banten dan Wakapolda Lampung. Terakhir ia adalah Kapolda Sumatera Barat.

Kegiatan lain Irjen Teddy adalah Ketua Umum Harley-Davidson Club Indonesia.

Dalam Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara, Irjen Teddy Minahasa punya harta Rp 29,9 miliar.

Terbanyak adalah tanah dan bangunan mencapai Rp 28,5 miliar.

Tanah tersebut tersebar di 53 lokasi. Lalu ada sejumlah kendaraan yang nilai totalnya Rp 2 miliar.

Harta lainnya adalah kas dan setara kas, surat berharga, dan harta bergerak lain.

Irjen Teddy Terancam Hukuman Mati

Irjen Teddy Minahasa telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus peredaran gelap narkoba .

Atas perbuatannya itu, Irjen Teddy Minahasa dipersangkakan Pasal 114 ayat 2 subsider Pasal 112 Ayat 2 Juncto Pasal 132 ayat 1 jo pasal 55 uu 35/2009 dengan ancaman maksimal hukuman mati.

“Ancaman maksimalnya hukuman mati atu minimal 20 tahun penjara,” kata Direktur Reserse Narkoba Polda Metro Jaya Kombes Pol Mukti Juharsa dalam konferensi pers di Polres Metro Jakarta Pusat, Jumat (14/10/2022).

Dalam pusaran gelap peredaran narkoba ini, polisi juga menangkap sejumlah tersangka lain mulai dari masyarakat sipil hingga anggota Polri.

Semuanya dijerat dengan pasal yang sama dengan ancaman hukuman mati.

Gantikan Irjen Teddy sebagai Kapolda Jatim, Inilah Harta Kekayaan Irjen Toni Harmanto Capai Miliaran

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Gantikan Irjen Teddy sebagai Kapolda Jatim, Inilah Harta Kekayaan Irjen Toni Harmanto Capai Miliaran

Irjen Teddy Minahasa Ingin Gunakan Pengacara Keluarga saat Diperiksa soal Peredaran Narkoba Hari Ini

Irjen Teddy Minahasa Diduga Terima Uang Rp 300 Juta dari Jual Barang Bukti Narkoba, Didalami Polisi

Rekam Jejak Teddy Minahasa, Baru Jadi Kapolda Jatim, Harta 3 Kali Kapolri, Kini Tersangkut Narkoba

Sosok Irjen Syahardiantono yang Tangkap Teddy Minahasa karena Narkoba, Diperintah Langsung Kapolri

Harta Kekayaan Kapolda Jatim Baru Irjen Teddy Minahasa Rp 29,9 Miliar, 3 Kali Lipat dari Kapolri

Utang Luar Negeri Indonesia Sampai Agustus 2022 Mencapai Rp 6.141 Triliun

Berbeda dengan Putri & Sambo, Bharada E Tampil Tanpa Masker dan Tak Ajukan Eksepsi saat Sidang

Suami di Karawang Sembunyi di Kolong Jembatan, seusai Bunuh Istri karena Kesal Dihina Mertua

Harga Beras Naik, Menteri Pertanian Sebut Karena Kenaikan Tarif Logistik, Jokowi Minta Intervensi

Bertemu dengan Pencuri Toko Kuenya di Kantor Polisi, Ruben Onsu Mengaku Deg-degan

Tak Ajukan Eksepsi, Bharada E Minta Ditemukan dengan Ferdy Sambo & Putri Candrawathi di Persidangan

Leave a Comment

Ruangluas.com